Kalender
Jam
Cadangan & Pandangan
 
 
Anda Pelawat yang ke
hit counter
free web counter
Template by

Free Blogger Templates

Tuesday, October 16, 2007
Seketika bersama Musmai (terjemahan)
sambungan episod yang lepas...

Diharamkan ke atas setiap muslim untuk mengikut pekara yang ragu-ragu dan syak yang mana ianya akan melumpuhkan alat-alat yang telah diberikan oleh Allah bagi menemui pengetahuan benar dan betul.Alat-alat tersebut ialah : Telinga (pendengaran), mata ( penglihatan), hati maknawi (akal)( berfikir dan percaya) .Firman Allah : ( Al-Isra’ : 36)


وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولـئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْؤُولا
ً
Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.


Para ulama mentafsirkan berkata di dalam tafsir ayat ini : Sesungguhnya Allah melarang dari berkata-kata tanpa ilmu,yang mana kata-kata tersebut lahir dari perasaan ragu-ragu dan khayalan .dan didalam As-sohihain ( Bukhari dan Muslim ) : ((Jauhilah kamu dari keraguan ,kerana keraguan itu adalah bicara yang paling dusta )) .dan di dalam sunan Abu Daud dan selainya : ((Seburuk-buruk perantaraan seseorang adalah : "mereka menyangka" )) ( diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Daud dari Huzaifah -Sohih Al-jami' As-soghir)

Melumpuh dan membantutkan peranan telinga ,mata ,dan hati akan mejatuhkan seorang insan dari ketinggian nilai insannya yang berakal kepada serendah-rendah martabat haiwan yang tidak berakal. Bahkan ia akan menjadikan manusia itu lebih sesat jalannya daripada haiwan, kerana ia tidak menggunakan apa yang telah diberikan kepadanya daripada kebolehan untuk membezakan (baik dan buruk) serta kebolehan untuk memhami sesuatu pekara. Maka layak bagi mereka untuk menjadi kayu api neraka : (Al-A’raf : 179)


وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيراً مِّنَ الْجِنِّ وَالإِنسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لاَّ يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لاَّ يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لاَّ يَسْمَعُونَ بِهَا أُوْلَـئِكَ كَالأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُوْلَـئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai. Kedatangan azab Allah kepada orang-orang yang mendustakan ayat- ayat-Nya dengan cara istidraj [1]. [1] Yaitu: dengan membiarkan orang itu bergelimang dalam kesesatannya, hingga orang itu tidak sadar bahwa dia didekatkan secara berangsur-angsur kepada kebinasaan.


Sesungguhnya Al-quran telah mencerca orang musyrikin kerana ikutan mereka terhadap pekara yang ragu-ragu di dalam membina iktikad ( kepercayaan ) , yang mana iktikad tersebut tidak memerlukan apa-apa melainkan keyakinan yang terbina di atas hujah yang jelas dan bukti yang kukuh.Oleh itu, Al-quran berbicara dengan mereka dan berkata ( dalam pekara ketuhanan) : (An-Najm : 23)


إِنْ هِيَ إِلَّا أَسْمَاء سَمَّيْتُمُوهَا أَنتُمْ وَآبَاؤُكُم مَّا أَنزَلَ اللَّهُ بِهَا مِن سُلْطَانٍ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَمَا تَهْوَى الْأَنفُسُ وَلَقَدْ جَاءهُم مِّن رَّبِّهِمُ الْهُدَى

Itu tidak lain hanyalah nama-nama yang kamu dan bapak-bapak kamu mengadakannya; Allah tidak menurunkan suatu keteranganpun untuk (menyembah) nya. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti sangkaan-sangkaan, dan apa yang diingini oleh hawa nafsu mereka dan sesungguhnya telah datang petunjuk kepada mereka dari Tuhan mereka.

Dan Al-quran juga berbicara di dalam gaya ayat yang sama (An-Najm : 28)


وَمَا لَهُم بِهِ مِنْ عِلْمٍ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئاً


Dan mereka tidak mempunyai sesuatu pengetahuanpun tentang itu. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan sedang sesungguhnya persangkaan itu tiada berfaedah sedikitpun terhadap kebenaran

Dan Al-quran juga mencerca ahli kitab dalam kes pembunuhan Nabi
Isa ,dan Al-quran menyebut : ( An-Nisa’ : 157-158)


مَا لَهُم بِهِ مِنْ عِلْمٍ إِلاَّ اتِّبَاعَ الظَّنِّ وَمَا قَتَلُوهُ يَقِيناً ,(157) بَل رَّفَعَهُ اللّهُ إِلَيْهِ


Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah 'Isa.Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat 'Isa kepada- Nya

Tidak boleh bagi setiap muslim untuk mengambil maklumat tentang kejadiannya : - pemulaan dan penghujung serta sebab dan rahsia kejadiannya- : melainkan dari Tuhan yang menjadikannya.Maka setiap pekara yang berkaitan dengan pekara-pekara ghaib, kepercayaan (aqidah) kepada Allah,para malaikatNya,para nabiNya,dan hari akhirat, tujuan kehidupan dan rahsia-rahsia alam,kesemuanya itu tidak ada sumber yang boleh di ambil tentangnya melainkan dari wahyu Ilahi yang dturunkan ke atas rasulNya yang telah diterangkan dengan ayat-ayat yang jelas yang menjadi bukti kebenaran Nabi yang diyakinkan dengan risalah yang benar.

Jika sesiapa yang ingin mengetahui maklumat tentang ciri-ciri sesuatu mesin dengan maklumat yang betul dan sempurna ,maka dia semestinya perlu mengambil maklumat tersebut dari pencipta mesin tersebut.Maka Allah adalah pencipta kejadian ini ,di langit dan di bumi,insan atau makhluk selainya,apa yang mampu dilihat atau yang tidak mampu dilihat,dan Dia sahaja yang mampu untuk memyediakan kepada kita hakikat-hakikat yang benar tentang kejadian ,rahsia,dan tujuan alam ini :(Al-Mulk : 14)


أَلَا يَعْلَمُ مَنْ خَلَقَ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ

Apakah Allah Yang menciptakan itu tidak mengetahui (yang kamu lahirkan atau rahasiakan); dan Dia Maha Halus lagi Maha Mengetahui?

Setiap pandangan dan falsafah yang didakwa telah mentafsirkan kejadian alam dan pekara berkaitan denganya adalah hanya satu kajian yang masih lagi diragui kebenarannya juga bercanggah di antara satu sama lain. (An-Najm : 27)


وَإِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئاً

sesungguhnya persangkaan itu tiada berfaedah sedikitpun terhadap kebenaran

akan datang bab yang baru : kelebihan ilmu dan ulama' ( insyaAllah minggu depan )
posted by musmai @ 3:31 AM  
1 Comments:
Post a Comment
<< Home
 
Tentang Aku

Name: musmai
Home:
About Me:
See my complete profile
Previous Post
Archives
Links
Template by

Free Blogger Templates